Selama dua puluh tahun terakhir, karena pekerjaan saya, saya sering dipanggil untuk memberikan presentasi keselamatan sepeda kepada semua jenis audiens dari anak-anak hingga polisi. Ketika saya memberikan presentasi kepada anak-anak, biasanya di pertemuan sekolah, saya biasanya akan memecahnya menjadi tiga bagian. Bagian pertama ini adalah pendahuluan di mana saya menanyai audiens untuk melihat apa yang mereka ketahui dan memperbaiki kesalahpahaman apa pun. Saya juga menjelaskan bahwa helm dan sarung tangan adalah lini pertahanan terakhir Anda dari cedera. Pengetahuan dan keterampilan adalah garis pertahanan utama. Jika saya berbicara dengan orang dewasa, saya sarankan mereka mengikuti kursus atau menemukan kursus dalam DVD seperti “Bersepeda Lebih dari Keseimbangan” Jika mereka tidak bersepeda tetapi punya anak, saya tetap menyarankan mereka mencari kursus agar mereka memiliki informasi, gagasan tentang keterampilan apa yang dibutuhkan dan bagaimana mengajarkan keterampilan itu. Bagian kedua adalah presentasi tentang helm dan bagian ketiga adalah video sesuai usia. Ketiga bagian ini biasanya membutuhkan waktu sekitar empat puluh hingga empat puluh lima menit. Fokus artikel ini adalah demonstrasi helm.

Pimpin hingga Demonstrasi

Saat berdiri di depan hadirin untuk melakukan presentasi saya tentang helm sepeda, hal pertama yang saya tanyakan kepada hadirin adalah mengacungkan tangan kepada orang-orang yang merasa membutuhkan helm untuk mengendarai sepeda. Tanganku tidak naik. Anda tidak membutuhkan helm untuk mengendarai sepeda; Anda membutuhkannya musim gugur. Garis pertahanan pertama Anda dalam mencegah cedera adalah menguasai teknik berkendara yang aman dan mampu menerapkannya.

Menjelaskan Bagaimana Otak Terluka

Tanpa mencoba menakut-nakuti penonton, saya menjelaskan apa arti kerusakan otak. Saya jelaskan bahwa Anda tidak perlu membuka kepala Anda untuk mengalami kerusakan otak dan yang lebih sering kerusakan otak adalah memar kecil di otak. Memar yang ‘sederhana’ dapat menghalangi Anda untuk mencicipi makanan favorit Anda atau melihat lagi. Satu fakta yang mengejutkan kebanyakan orang dewasa adalah bahwa benjolan di kepala Anda hari ini dapat menyebabkan epilepsi di kemudian hari. Saya juga akan menceritakan kisah penata rambut istri saya. Dia meminjam sepeda dari seorang teman dan sedang bersepeda di trotoar dan untuk alasan yang tidak diketahui dia jatuh dan kepalanya terbentur. Gumpalan darah dikeluarkan dari kepalanya seukuran jeruk bali dan dia harus belajar kembali bagaimana melakukan hal-hal yang kita semua anggap biasa seperti berbicara dan memegang peralatan untuk makan. Inti dari cerita ini bukanlah menakut-nakuti orang agar memakai helm untuk menunjukkan alasan biasa saya tidak berkendara di jalan atau saya tidak berkendara di dekat mobil. Anda dapat jatuh dari sepeda kapan saja dan Anda tidak perlu bertabrakan dengan mobil untuk membutuhkannya. Pada titik ini saya menunjukkan apa yang terjadi pada kepala selama jatuh dan saat benturan.

Setelah penjelasan singkat bahwa otak ditopang oleh tulang belakang dan dikelilingi oleh cairan serebral-tulang belakang; Saya meminta penonton untuk membayangkan bahwa helm yang saya pegang melambangkan tengkorak, kepalan tangan saya adalah otak dan lengan saya adalah tulang belakang. Saya memusatkan kepalan tangan saya ke helm dan menjelaskan bahwa ketika seseorang jatuh tengkorak dan otak bergerak sebagai satu kesatuan dan jika kepala tidak mengenai apa pun atau sedikit mengenai sesuatu, otak agak terlindungi oleh cairan dan semuanya akan baik-baik saja. Saat saya menjelaskan hal ini, saya menggerakkan helm dengan kepalan tangan saya mengarah ke bawah. Saya kemudian menjelaskan bahwa ketika tengkorak Anda menyentuh trotoar, ia akan berhenti tiba-tiba tetapi, otak yang mengambang dalam cairan terus bergerak sampai mengenai bagian dalam tengkorak, dan jika kepala Anda memantul, otak dapat lebih banyak mengenai bagian dalam tengkorak. dari sekali. Saya tunjukkan,

Demonstrasi Jatuhkan Telur

Sekarang setelah Anda membahas beberapa rincian kerusakan otak dan audiens memiliki pemahaman tentang bagaimana cedera otak terjadi dan menyadari betapa mudahnya otak dapat terluka. Saya memulai demonstrasi helm. Saya dulu menggunakan helm sepeda dan melon karena melon itu memiliki ukuran dan berat yang hampir sama dengan kepalanya. Saya pikir ini akan menjadi demonstrasi yang realistis tetapi, antara harga melon jingga dan mengganti helm yang retak; itu menjadi terlalu mahal. Sekarang saya menggunakan telur.

Ada dua bagian demonstrasi. Bagian satu dikeluarkan untuk menunjukkan kepala yang dilindungi dan bagian kedua untuk kepala yang tidak terlindungi. Untuk ini, Anda memerlukan persediaan yang tercantum di bawah ini.

Persediaan

1. Tiga butir telur (tidak rebus)

2. 1 dus kacang atau pasir kemasan styrofoam (bersihkan tanpa batu atau batang)

3. Koran

4. Sharpie Marker (opsional)

5. Meja dengan permukaan keras (opsional)

Bagian satu: Kepala yang Dilindungi

Pengaturan fisiknya sederhana. Letakkan koran di atas tanah dan kotak pasir atau kacang kemasan di atas kertas. Pastikan cukup banyak kertas yang keluar dari bawah kotak untuk menjaga kebersihan lantai kotak Anda melewatkan kotak saat Anda menjatuhkan telur.

Bagian ini membutuhkan sedikit partisipasi penonton. Anda menunjukkan telur kepada penonton untuk memastikan tidak ada retakan. Anda memutar telur untuk menunjukkan bahwa itu tidak terlalu matang, Jika telur goyang itu adalah telur mentah. Anda mungkin ingin mereka melihat ke dalam kotak untuk menunjukkan kepada mereka bahwa Anda tidak mencoba menipu mereka dengan menyembunyikan telur kedua di dalam kotak. Jika audiens Anda adalah anak-anak, minta mereka memberi nama telurnya. Sementara di sana meneriakkan nama menggambar wajah di atas telur. Dengan wajah digambar dan telur Anda diberi nama, Anda memegang telur setinggi dada dan bertanya kepada penonton apakah Anda menjatuhkan telur ke dalam kotak apakah telur itu akan pecah. Anda kemudian menaikkan telur lebih tinggi dan lebih tinggi sampai Anda tidak bisa lebih tinggi lagi sebelum Anda menjatuhkan telur ke dalam pasir. Biasanya, saya mencoba menaikkan satu atau dua kaki di luar yang menurut penonton akan rusak. Saya telah berdiri di atas kursi di tepi panggung dan menjatuhkan telur dari ketinggian sepuluh atau sebelas kaki.

Setelah Anda menjatuhkan telurnya, mintalah anggota audiens Anda untuk memeriksanya. jika telur belum pecah, Anda akan menggunakannya lagi untuk bagian kedua demonstrasi. Jika telur memang memiliki retakan kecil, sisihkan dan gunakan telur segar untuk bagian selanjutnya.

Bagian Kedua: Kepala yang Tidak Dilindungi

Untuk bagian ini, keluarkan kotak dan tinggalkan kertas di lantai atau jika Anda memiliki meja letakkan kertas di atas meja dan gunakan untuk demonstrasi. Ini akan memudahkan penonton untuk melihat drop. Pegang telur di atas kepala Anda dan tanyakan apakah Anda menjatuhkan telur di atas meja atau lantai apakah akan pecah. Anda terus menanyakan pertanyaan ini saat Anda menurunkannya lebih dekat ke permukaan yang keras. Ketika Anda berada sekitar enam inci dari lantai, jawabannya akan beragam. Terus turunkan telur menjadi sekitar empat atau lima inci dan kemudian jatuhkan. Telurnya akan pecah. terkadang itu akan penyok atau bahkan mungkin pecah. Sekali lagi minta penonton untuk memeriksa telur yang rusak. Bandingkan isi kotak dengan memakai helm sepeda. Pasir atau styrofoam menghilangkan energi dari tetesan ke seluruh pasir seperti styrofoam pada helm.

Pada titik ini saya mau tidak mau mendapat pertanyaan tentang mengapa orang dewasa tidak memakai helm sepeda motor. Satu-satunya jawaban yang dapat saya berikan adalah bahwa terkadang orang dewasa tidak membuat keputusan terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *